Invansi Rusia Ke Ukraina Akan Berdampak Luas Ke Seluruh Dunia

  • Diposting pada 29 Januari 2022
  • Internasional
  • Oleh Admin Retenvi
  • 573 Dilihat

Kemungkinan akan adanya invansi Rusia ke Ukraina telah meningkatkan ketegangan di kawasan Ukraina dan menjadi ancaman yang cukup serius bagi 44 juta penduduk Ukraina dengan menjerumuskan mereka ke dalam cengkeraman konflik peperangan antara Rusia dan Ukraina.

Langkah Kremlin bisa berdampak jauh tidak hanya pada Ukraina bahkan Eropa Timur dengan menciptakan kondisi ketidakpastian sehingga hal ini bisa mengganggu distribusi pasokan dan ekonomi secara global, serta perubahan geopolitik yang bisa merusak kredibilitas Barat.

Pemerintah Ukraina sepertinya meremehkan risiko langsung dari invansi skala penuh yang akan dilakukan Rusia, bahkan ketika para diplomatik kedua negara sedang berupaya menemukan solusi dari kebuntuan yang diwanti-wanti oleh pemerintah Biden yang dikatakan hampir mendekati ambang peperangan.

Jika serangan benar-benar terjadi, Presiden Rusia Vladimir Putih telah melakukan tindakan yang tidak bijaksana. “Setiap perang kontemporer akan mengerikan, tetapi ada gradasi kengeriannya,” ungkap Nigel Gould-Davies, seorang mantan duta besar Inggris untuk Belarus yang sekarang menjadi rekan senior untuk Rusia dan Eurasia di lembaga think tank International Institute for Strategic Studies (IISS).

Efektifitas tanggapan yang dipimpin oleh NATO juga penting dalam menentukan berapa lama dan jauh dampak dari invansi dalam bentuk apapun. Setiap langkah Rusia akan membawa ujian terhadap negara-negara Barat dan menimbulkan ketidakpastian ekonomi dan keamanan.

“Ini adalah krisis keamanan paling serius di Eropa sejak tahun 1980-an,” kata Gould-Davies.

“Rusia dan Barat sangat tidak setuju secara fundmental tentang pandangan dunia dan bahwa ketidaksepakatan mendasar telah tersapu di bawah karpet selama bertahun-tahun,” kata James Nixey, direktur program Rusia-Eurasia di lembaga pemikir Chatham House yang berbasis di London. 

“Sekarang Rusia telah memutuskan akan meningkatkan taruhannya,” tambah James Nixey. “Ini adalah masalah dunia nyata yang memiliki implikasi global.”

Garis Depan Baru di Eropa

Saat ancaman Rusia ke Ukraina telah berkembang, demikian juga volume retorika Barat.

Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa akan ada “konsekuensi parah” atas setiap invansi Rusia. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan negaranya akan berkontribusi pada penempatan NATO baru setelah serangan terjadi, sementara Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan “biayanya akan sangat tinggi” jika Putin memutuskan untuk melakukan serangan.

Tetapi “skala reaksi global tergantung pada sejauh mana Rusia masuk ke Ukraina,” kata Nixey. Dia menambahkan bahwa sementara banyak pengamat optimis perang akan dapat dihindari. “Saya telah salah sebelumnya —seperti kebanyakan analis Rusia.” 

Konsekuensi paling langsung di luar Ukraina akan dirasakan di negara-negara Eropa timur dan Baltik di mana Rusia lebih suka berperang secara terbuka di perbatasan negara-negara tersebut.

"Ukraina berbatasan dengan beberapa negara NATO. Akan ada banyak kekhawatiran bahwa ini bukan hanya sesuatu yang terjadi di dekatnya yang dapat memiliki banyak efek -- tetapi keamanan mereka akan terancam," kata Gould-Davies.

"Jika Rusia diizinkan, atau tidak berkecil hati, menggambar ulang perbatasan lagi, maka jelas sekali Rusia akan mengambil pelajaran dari itu sendiri -- di mana selanjutnya?," tambah Nixey.

Banyak yang kemudian akan bergantung pada respon NATO. Sebanyak 8.500 tentara AS telah disiagakan untuk kemungkinan penempatan ke Eropa timur, kata juru bicara Pentagon John Kirby. Tiga pejabat AS mengatakan bahwa Amerika Serikat dan sekutunya dapat mengirim pengerahan tambahan ke Rumania, Bulgaria, dan Hongaria dalam beberapa hari mendatang.

Ukraina bukan anggota NATO, dan aliansi itu kemungkinan tidak akan mengirim tentara ke negara itu. Tetapi setelah serangan, kehadiran pasukan yang besar kemungkinan akan tetap ada di sepanjang tepi timur Eropa selama Rusia menguasai tanah Ukraina - sebuah prospek yang akan menghidupkan kembali kenangan akan penghalang era Perang Dingin yang membelah timur dari barat.

"Harus ada tanggapan di sepanjang garis depan NATO yang bertindak sebagai pencegah ... dan Anda harus memiliki seluruh strategi perang di sekitar itu," kata Neil Melvin, direktur studi keamanan internasional di Royal United Services Institute (RUSI).

"Di Eropa, ini akan mengubah banyak hal -- karena kita masih jauh dari pemikiran seperti itu," tambahnya. Melvin meramalkan bahwa negara-negara akan membutuhkan "kekuatan yang cukup besar untuk berperang dalam waktu yang lama, untuk mendatangkan kekuatan baru dari AS, untuk memerangi dimensi dunia maya."

"Ini akan menjadi perubahan besar."

Kekhawatiran ekonomi

Dampak ekonomi dari invasi tidak diketahui, tetapi ada beberapa kemungkinan efek lanjutan yang mengkhawatirkan para ahli sejak penumpukan pasukan Rusia di dekat perbatasan Ukraina pertama kali menjadi jelas.

Paling langsung, gangguan pada produksi pertanian Ukraina dapat berdampak langsung pada pasokan makanan.

Negara ini adalah salah satu dari empat pengekspor biji-bijian utama dunia -- diperkirakan akan menyumbang sekitar seperenam dari impor jagung dunia dalam lima tahun ke depan, menurut proyeksi oleh Dewan Biji-bijian Internasional -- jadi pukulan langsung terhadap produksinya dan output dapat mempengaruhi pasokan bahan makanan tertentu.

Tetapi yang lebih memprihatinkan adalah potensi dampak yang lebih luas pada pasokan energi, dan konsekuensi sanksi keras Barat terhadap Rusia yang akan terjadi setelah serangan.

"Jika Anda berbicara tentang konflik besar salah satu pemasok energi terbesar di dunia -- dan negara transit utama ke seluruh Eropa -- maka tidak mungkin tidak ada dampak signifikan pada pasar energi," kata Gould-Davies.

Rusia menyediakan sekitar 30% dari gas alam Uni Eropa, dengan pasokan dari negara memainkan peran penting dalam pembangkit listrik dan pemanas rumah di Eropa tengah dan timur.

Itu telah dituduh mengeksploitasi ketergantungan itu; Badan Energi Internasional mengatakan pada hari Rabu bahwa Rusia telah memberikan kontribusi terhadap kekurangan pasokan gas di Eropa dengan mengurangi ekspornya, dan dalam beberapa bulan terakhir negara tersebut telah memberikan tekanan pasokan pada Moldova juga.

"Kami telah melihat Rusia dalam beberapa bulan terakhir mengeksploitasi dan memperburuk masalah pasokan energi global dan harga yang lebih tinggi," tambah Gould-Davies. "Bisakah mereka memikirkan harga dari sesuatu yang jauh lebih serius dari ini?"

Inflasi biaya energi telah melanda jutaan rumah di Eropa -- di Inggris, konsumen akan membayar sekitar £790 ($1.075) lebih banyak untuk memanaskan dan menyalakan rumah mereka tahun ini, menurut Bank of America -- dan konflik di Eropa timur dapat memicu atau memperdalam krisis biaya hidup di beberapa negara.

Satu kekhawatiran di Eropa adalah bahwa Rusia memang akan bersedia menangani pecahnya pasar Eropa, mengingat poros bertahap pasokan gas dan batu bara ke China dalam beberapa tahun terakhir.

Percepatan dalam pergeseran itu akan menyebabkan "guncangan besar pada ekonomi [Eropa], karena mereka harus melakukan sesuatu yang lain," kata Melvin. Ini berpotensi menghambat rencana penghentian nuklir di beberapa bagian benua jika negara-negara dipaksa untuk mencari alternatif energi dengan panik.

Pemerintahan Biden telah melakukan perencanaan darurat untuk menopang pasokan energi Eropa jika Rusia menyerang, mengantisipasi kekurangan gas dan kejutan bagi ekonomi global, kata pejabat senior pemerintah Selasa.

Sementara itu UE sedang mengerjakan "berbagai sanksi sektoral dan individu" jika terjadi agresi Rusia lebih lanjut, menurut pernyataan Komisi Eropa yang mengikuti pertemuan virtual dengan para pemimpin AS, Inggris, Italia, Prancis, Jerman, Polandia, Uni Eropa dan NATO. Biden mengatakan kepada CNN bahwa dia akan mengantisipasi "sanksi ekonomi yang signifikan."

Analis umumnya mengharapkan paket sanksi yang luas yang dapat memukul bank-bank besar Rusia, sektor minyak dan gas, dan impor teknologi. Tetapi efeknya di Eropa dan seluruh dunia juga akan terasa.

"Setiap kali Anda menjatuhkan sanksi, Anda membebankan biaya besar pada target - tetapi Anda juga memiliki risiko kerugian balasan pada diri Anda sendiri dan pada teman dan sekutu Anda," kata Nathan Sales, wakil sekretaris untuk keamanan sipil, demokrasi, dan kemanusiaan. hak di Departemen Luar Negeri AS selama pemerintahan Trump.

Dan sementara sanksi yang ditargetkan pada individu dan perusahaan Rusia telah diandalkan sejak invasi Rusia ke Krimea pada tahun 2014, masih ada "hubungan investasi yang substansial" antara negara dan Barat yang dapat terputus, kata Melvin.

"Pertanyaannya sekarang adalah seberapa jauh sanksi itu akan berlanjut, dan seberapa jauh ekonomi Rusia akan semakin terisolasi," tambahnya.

Dunia Menyaksikan

Para ahli mengatakan dampak serangan, dan lebih tepatnya kekuatan Barat, akan dirasakan di seluruh dunia. Beberapa orang khawatir bahwa setiap langkah Rusia yang dianggapnya sebagai kemenangan dapat mendorong negara-negara lain terlibat dalam sengketa perbatasan.

"China akan memperhatikan dengan cermat pelajaran yang dapat diambilnya tentang tekad Barat," kata Gould-Davies. "Orang Taiwan akan mengambil pelajaran dari itu -- seperti halnya siapa pun di perbatasan, hidup di sebelah pemimpin yang jauh lebih unggul," Nixey setuju. Taiwan dan China daratan telah diperintah secara terpisah sejak berakhirnya perang saudara di China lebih dari 70 tahun yang lalu, tetapi Partai Komunitas China (PKT) yang berkuasa di China melihat pulau itu sebagai bagian dari wilayahnya dan tidak mengesampingkan kekuatan militer untuk mengambilnya.

Penulis
admin
Admin Retenvi

Anda Mungkin Juga Menyukai